Penyusunan Rancangan Penelitian

Penyusunan Rancangan Penelitian

Penyusunan Rancangan Penelitian

Penyusunan Rancangan Penelitian

Penyusunan Rancangan Penelitian

Sebuah rancangan penelitian akan bermanfaat apabila memiliki syarat-syarat tertentu. Syarat-syarat sebuah rancangan penelitian adalah sebagai berikut.

a. Sistematis, artinya unsur-unsur yang ada dalam rancangan penelitian harus tersusun dalam urutan yang logis.
b. Konsisten, artinya terdapat kesesuaian di antara unsur-unsur tersebut.
c. Operasional, artinya dapat menjelaskan cara penelitian itu dilakukan.
Secara umum, rancangan penelitian meliputi langkah-langkah, yaitu menentukan topik penelitian (latar belakang masalah), merumuskan masalah, menentukan objek penelitian, menentukan sumber data, dan menentukan pendekatan penelitian.

1. Menentukan Topik Penelitian

Maksud penelitian adalah untuk menjawab permasalahan yang dihadapi. Akan tetapi topik merupakan yang pertama kelihatan dan sering ditanyakan. Dalam menentukan topik suatu penelitian terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu:
a. Topik atau judul yang menarik minat
b. Topik atau judul yang dipilih mampu untuk dilaksanakan peneliti, peneliti perlu mempertimbangkan beberapa hal yang berhubungan dengan:
1) Tersedianya sumber data
2) Perolehan data
3) Tersedianya alat pengumpul data yang sesuai
4) Tersedianya dana dan tenaga untuk pengumpulan data

c. Judul hendaknya mengandung kegunaan praktis dan penting untuk diteliti.
d. Dalam menentukan topik atau judul haruslah dihindari terjadinya duplikasi dengan judul lain.

Berikut ini adalah hal-hal yang perlu dipertimbangkan agar judul atau topik kita memenuhi syarat sebagai judul atau topik yang tepat dan baik, yaitu:
a. Judul ditulis dalam kalimat pernyataan bukan pertanyaan
b. Cukup jelas, singkat dan tepat
c. Berisi variabel-variabel yang akan diteliti
d. Judul menggambarkan keseluruhan isi dan kegiatan penelitian yang dilakukan.

2. Merumuskan Masalah

Rumusan masalah penelitian yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut:
a. Masalah dirumuskan dalam bentuk pertanyaan
b. Masalah dirumuskan dalam kalimat yang sederhana
c. Rumusan masalah harus mencerminkan keinginan yang hendak dicapai
d. Rumusan masalah tidak mempersulit pencarian data lapangan
e. Rumusan masalah harus direfleksikan ke dalam judul penelitian

Rumusan masalah lebih spesifik dan operasional daripada judul penelitian. Hal ini dimaksudkan agar peneliti lebih mudah dan terarah dalam menyusun instrumen pengumpul data, seperti kuesioner atau daftar pertanyaan wawancara.

Berikut ini adalah contoh bahwa rumusan masalah lebih spesifik dan operasional daripada judul penelitian.
Judul Penelitian : Minat remaja terhadap Akademi Fantasi Indosiar
Rumusan masalah : Bagaimana minat remaja terhadap Akademi Fantasi Indosiar?

Rumusan masalah dapat terdiri dari beberapa variabel. Variabel adalah faktor yang apabila diukur memerikan nilai yang bervariasi. Contoh jenis kelamin, tingkat kecerdasan, hasil belajar, usia. Dilihat dari fungsinya dalam penelitian

Contoh rumusan masalah penelitian yang menggunakan variabel:
“Apakah latar belakang pendidikan yang berbeda memberi pengaruh terhadap prestasi kerjas karyawan PT. Rafa Indonet?”
Variabel bebas : latar belakang pendidikan
Variabel tergantung : prestasi kerja karyawan

3. Hipotesis

Hipotesis secara harfiah diartikan sebagai dugaan sementara tentang kemungkinan jawaban yang akan diperoleh si peneliti. Dalam suatu penelitian, hipotesis adalah suatu pernyataan yang menghubungkan dua variabel. Jadi, pernyataan dalam suatu hipotesis harus menyatakan dengan jelas bagaimana hubungan atau keterkaitan antara variabel-varibel yang ditentukan.

Pada umumnya ada dua hipotesis yang dirumuskan oleh peneliti, yaitu sebagai berikut:

a. Hipotesis kerja
Yaitu hipotesis yang menyatakan adanya hubungan antara dua variabel dalam masalah penelitian. Misalnya, “terdapat pengaruh positif antara minat baca dan prestasi belajar siswa”.

b. Hipotesis statistik atau hipotesis nol
Yaitu hipotesis yang menyatakan bahwa tidak ada hubungan antara variabel-variabel dalam masalah tersebut. Misalnya, “Tidak terdapat pengaruh positif antara pemberian julukan atau labeling terhadap penyimpangan sosial”.

Menurut Borg dan Gall, ada empat kriteria untuk mengembangkan hipotesis yang baik. Kriteria itu antara lain:
a. Hipotesis harus menyatakan hubungan yang diharapkan antara dua variabel.
b. Peneliti harus memiliki alasan yang tepat dan didasarkan pada teori atau bukti untuk mempertimbangkan bahwa hipotesis itu layak diuji kebenarannya.
c. Sebuah hipotesis harus bisa diuji, artinya variabel yang ada di dalamnya harus bisa diukur.
d. Hipotesis harus dirumuskan sesingkat mungkin demi kejelasannya.

 

4. Variabel

Variabel penelitian memiliki posisi yang penting dalam penelitian. Setiap penelitian memang harus memiliki beberapa variabel. Pada hakikatnya, permasalahan penelitian pada akhirnya harus diterjemahkan dalam berbagai variabel penelitian agar permasalahan tersebut bisa terjawab dengan suatu penelitian. Variabel adalah setiap karakteristik yang memiliki variasi nilai.

Sumber : http://bupropion.lo.gs/contoh-teks-eksplanasi-singkat-a165655880